Selasa, 02 April 2013

Hadis-hadis Tentang Ilmu

Oleh: M. Syahminan 
A.    PENDAHULUAN

Segala puji bagi Allah swt.yang maha mengetahui  segala sesuatu yang lahir maupun batin. Kepunyaan Allah langit dan bumi, segala yang ada didalamnya dan diantara keduanya, Allah mengatur perputaran dan sistem antara masing-masing benda dan makhluk dengan ilmu-Nya, memberi pelajaran dan kemudahan bagi manusia yang memperhatikan dengan akalnya.Diciptakan Allah  manusia yang  merupakan manifestasi keagungan Allah, diajarkan-Nya ilmu yang bermanfaat untuk mengenal Allah, dengan demikan Allah dikenal yang memberi efek bagi eksistensi manusia dibumi.
Shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad saw. Junjungan manusia dan pembawa risalat tauhid untuk kebahagian manusia dunia dan akhirat.
Dengan ilmu Allah menunjukkan dirinya diantara tanda-tanda alam yang terhampar dipermukaan bumi, dan yang diwahyukannya kepada rasul-rasul-Nya yang mulia.Ilmu membawa ketinggian derajat disamping iman. Sungguh beda orang berilmu dengan yang tidak berilmu. Allah membuka tabir (rahasia) hidup dengan ilmu, hanya orang yang berilmu  yang dapat mensyukuri nikmat yang diberikan Allah.. Dengan demikian ilmu adalah keutamaan, kemuliaan, dan orang yang yang berilmu (alim), adalah yang tunduk kepada Tuhannya. Ilmu dapat membelah samudra luas, membelah jagat raya, membongkar kedalaman bumi, hasilnya juga menimbulkan ilmu baru yang semakin membuka rahasia alam semesta yang terlihat menundukkan manusia kepada tuhan, sebagai mana ucapan nseorang ilmuan Milne
Milne mengatakan bahwa rasional  dari alam semesta  ini merupakan bukti bahwa alam telah diciptakan oleh pencipta yang rasional. Maksud alam semesta rasional  adalah hukum alam  yang diramalkan  sebelumnya  akan ditemukan  lewat eksprimen dan observasi.  Menurut Milne,  Tuhanlah yang menciptakan alam  semesta dan hukum alam yang mengaturnya, Milne juga menjelaskan bahwa; Seseorang tak dapat mempelajarikosmologi misalnya, kalau tidak mempunyai  sikap keagamaan.[1]
a.      Gambaran Umum
Makalah ini berupaya untuk menjelaskan  ilmu pengetahuan menurut perspektif  Hadis-hadis Nabi saw. baik bentuk, sifat, fungsi, hubungan ilmu dan pemilik ilmu,  maupun isi, tujuan mencari ilmu, resiko pemilik ilmu dan penggunaan ilmu dalam kehidupan yang terlihat tidak saja bersifat dunia tetapi berefek akhirat,  dimana ilmu pengetahuan menjadi sesuatu yang dimulyakan Islam.
Dalam uraiannya akan dilihat term-term hadis yang saling memberi penjelasan tentang pengertian ilmu pengetahuan, sehingga membentuk pengertian ilmu pengetahuan  atau sistem ilmu pengetahuan yang tentunya memberi gambaran tentang ilmu yang nantinya akan dilakukan perbandingan dengan pengertian ilmu pengetahuan menurut Barat yang berkembang sekarang yang bersifat Westernisasi. Selanjutnya akan dilihat segi-segi persamaan dan perbedaan pengertian ilmu menurut islam dan Barat.
  Penelusuran data terhadap kitab-kitab hadis  dengan mengumpulkan hadis-hadis yang memuat didalamnya kata  ilmu  (tematik). Teks-teks hadis dianalisis dengan analisis teks yang mengedepankan  penelusuran makna dan menjelaskannya  berdasarkan bentuk dan sifat hadis- hadis  tersebut.
b.      Alasan pembahasan
Perkembangan pengetahuan Barat yang mendominasi ilmu pengetahuan sepertinya telah mengkaburkan makna ilmu pengetahuan baik dari segi bentuk, objek kajian bahkan tujuan ilmu pengetahuan yang kini berkembang sehingga makna ilmu pengetahuan hanya sekedar pemenuhan dan kepentingan dunia semata, yang berepek kepada sikap dan pandangan kaum muslimin menjadi dangkal. Lebih ironi lagi kaum muslimun mejadi bersifat materialistis yang dengan ilmu menghalalkan segala cara untuk memperoleh kekayaan duniawi tanpa mempertimbangkan nilai-nilai keakhiratan, bahwa ilmu dan orang berilmu dan yang mengamalkan ilmu masuk surga. Ada keutamaan ilmu dan penggunaan ilmu yang diangkat Allah beserta orang orang yang beriman.
c.       Pokok-Pokok Bahasan
1.      Pengertin ilmu
2.      Hadis-hadis yang mengandung kalimat ilmu
3.      Perbandingan ilmu menurut hadis-hadis nabi saw. Dengan konsep ilmu dalam perspektif Barat
4.      Analisis
5.      Kesimpulan

B.     PENGERTIAN ILMU/PENGETAHUAN

Ilmu adalah intlektual[2], ilmu berasal dari kata ‘alima( علم)  mengetahui ia, tahu ia akan sesuatu (‘alim al- amr ). Jamaknya  ‘ulum (  علم ). Kata aliimun (  عليم   ) yang mengetahui, jamaknya ulama (   علماء   )orang-orang yang mengetahui.  Dari kata ini juga  Al-‘Aliim (  العليم   ),Al-‘A liim  )العاليم  ) dan Al ‘Allama  (   الاعللم  )yang berarti nama Tuhan ( Allah) yang maha mengetahui.
Pengertian kata atau bahasa tentang ilmu yakni mengetahui (kata benda), sesuatu yang diketahui, yang dengannya orang memahami, mengerti tentang eksistensi dan esensi sesuatu.Pengertian secara bahasa ini terasa sempit dan belumlagi menggambarkan pengertian secara lengkap menurut bentuk, sifat dan karakteristik ilmu.Adapun definisi Ilmu menurut beberapa ahli sebagai berikut:
Ednurut Dr. MJ. Langerveld, Pengetahuan ialah kesatuan subjek yang mengetahui dan objek  yang diketahui. Suatu kesatuan dalam mana objek  itu dipandang oleh subjek sebagai diketahuinya,
Menurut A. Baikuni, Ilmu merupakan general consensus dari masyarakat  yang terdiri  dari para scientist.
Menurut Mohammad Hatta, Tiap-tiap ilmu adalah pengetahuan yang teratur tentang pekerjaan  hukum kausal  dalam satu golongan masalah  yang sama tabiatnya  maupun menurut kedudukannya,  tampak dari luar  maupun menurut  bangunnya dari dalam.[3]
Ensiklopedia Amerikana, menjelaskan  sebagai berikut. Science, is one defines  as systematized positif knowledge, then the history of science is the description and explanation  of the velopment of that knowledge. For example considering all that know today  in Astronomy. It is a very long story  which takes  us beck to prehistoric time when men  began to  observe  the sun , moon, stars, planets….. .[4](Sains adalah suatu penegasan tentang sistem ilmu pengetahuan positif, tentang sejarah dari  sains yang merupakan diskripsi dan eksplanasi dari perkembangan  ilmu pengetahuan. Sebagai contoh Dasar dari semua pengetahuan pada hari ini (misanya) dalam Astronomi. Hal itu merupakan sejarah yang panjang dimana yang demikian memakai latar belakang waktu prehistoris kemudian orang  mulai mengobservasi matahari, bulan,  bintang, planet…..)
Dalam khasanah ilmu barat modern, ilmu bersifat positif-materialis, dapat diamati diobsevasi, dan diuji dan disimpulkan secara paktual.Hal ini menunjukkan ilmu adalah sesuatu yang rill.Dalam satu sisi Ilmu yang demikian dapat diterima, karena ilmu tidak hanya bersifat khusus, tetapi juga bersifat umum.
Suriasumantri mengatakan, Pengetahuan dapat diartikan secara luas, yaitu mencakup segala hal  yang kita ketahui tentang suatu objek tertentu.
1.    Pengetahuan indrawi ( Knouledge). Pengetahuan ini meliputi semua phenomena yang dapat dijangkau secara langsung  oleh panca indra.
2.    Pengetahuan ilmiah (scince). Pengetahuan  yang meliputi semua  phenomena yang dapat diteliti dengan riset  atau eksprimen, sehingga apa yang berada  dibalik knouledge bisa terjangkau lagi oleh  rasio.
3.    Pengetahuan filsafat. Pengetahuan ini  mencakup segala  phenomena  yang tak dapat diteliti, tetapi dapat dipikirkan, batas pengetahuan ini adalah alam bahkan diluar alam yaitu Tuhan.[5]
4.    Menurut Anshari selain dari tiga jenis pengetahuan diatas terdapat Pemgetahuan teologi, yaitu pengetahuan keagamaan, pengetahuan tentang agama, pengetahuan tentang pemberitaan dari Tuhan. Pengetahuan keagamaan atau pengetahuan agama adalah faham subjek mengenai objek  yang dalam hal ini adalah agama.[6]

C.  HADIS – HADIS TENTANG ILMU/PENGETAHUAN

1.    Ilmu dan pemahaman agam dasar kebaikan

حدثناعلي بن حجر اخبرنا اسماعيل بن جعفر اخبرني عبد الله بن سعيد بن هند عن ابيه  عن ابن عباس ان رسول لله صلى الله عليه وسلم قال  من يردالله به خير يفقهه فيدين [7]

Artinya: Ali ibnu Hujr menceritakan kepada kami, Ismail bin Ja’far memberitahukan kami, Abdullah bin Said bin Abi Hindun menceritakan kepada kami dari ayahnya dari ibnu Abbas  bahwa Rasulullah saw. Bersabda:  Barang siapa dikehendaki oleh Allah kebaikan padanya, maka Allah memberikan kefahaman (ilmu) dalam soal agama (Hadis Hasan)
Dalam hadis ini terlihat bahwa kebaikan dikaitkan dengan kefahaman dalam soal agama (ilmu),.Orang yang memiliki ilmulah yang dapat melakukan kebajikan dalam hidup, disebabkan kefahamnnya terhadap agama dan kebaikan.Nabi dalam salah satu hadis mengkaitkan agama dengan akal.
 Pemilik ilmu adalah Allah maka Ia akan memberikan-nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya dengan disertai kebaikan dan kemudahan memahaminya dalam soal agama, tentunya yang dimaksudkan adalah ilmu pengetahuan secara luas, tidak seperti pandangan Barat yang sekuler. Pada prinsifnya ilmu pengetahuan dipandang sebagai kesatuan, kemudian dipisahkan sesuai dengan objeknya, dan pembidangan ilmu pengetahuan bertujuan untuk merumuskan spesialisasinya serta  menunjukkan bentuk dan sifat ilmu. Dalam hadis ini terlihat bahwa, pertama,  fungsi atau tujuan ilmu adalah membuat kebaikan, ilmu adalah untuk kemaslahatan, bukan ilmu untuk ilmu. Kedua, ada hubungan kebaikan dengan kefahaman, khususnyakefahaman  ilmu agama, dimana dasar ilmu agama memberikan sifat kebaikan meskipun seseorang itu menguasai ilmu-ilmu lainnya, demikian pentingnya dasar ilmu agama bagi dasar penguasaan ilmu pengetahuan, lemahnya dasar ilmu agama maka penguasaan ilmu pengetahuan menyebabkan kerusakan, kesombongan dan kesewenang-wenangan.Dasar ilmu agama itu adalah pengetahuan tentang Tuhan.

فاعلم انه لا اله  الا الله
(محمد 19)
Maka ketahuilah bahwa tidak ada tuhan selain Allah.
Hadis berikut menjelaskan amal yang uatama dalah berilmu mengenai Allah, merupakan dasar kefahaman agama dan dasar  ilmu penegatahuan.

افضل الاعمال العلم با لله ان العلم ينفعك معه قليل العمل وكثيره وان الجهل لاينفعك معه قليل العمل ولا كثيهر

Artinya: Amal yang paling utama adalah berilmu mengenai Allah, sesungguhnya ilmu itu mendatangkan manfaat bagimu (bila engkau) bersamanya sedikit maupun banyak amal. Dan sesungguhnya bodoh  itu tidaklah mendatangkan manfaat bagimu  (bila engkau) bersamanya, sedikit maupun banyak amal itu
(Hadis diriwayatkan oleh al-Hakim, at Turmuzi dalam Nawaadir dan ibnu Abdil Bar dan lain keduanya dari Anas ra 
Anas meriwayatkan bahwa seorang laki-lakin datang menemui Nabi saw. Dia berkata; Apa amal yang utama ?, beliau menjawab; Berilmu mengenai Allah. Kemudian dia bertanya lagi (setelah datang kedua kalinya), lalu beliau menjawab seperti itu juga.Maka laki-laki itu berkata; Ya Rasulallah, sesungguhnya aku bertanya padamu mengenai amal. Maka nabi meneruskan;  Sesungguhnya ilmu itu mendatangkan manfaat  bagimu….dan seterusnya bunyi hadis.
Hadis ni diterangkan sebagai berikut:
Allah swt.Berfirman; Sesungguhnya Allah bersaksi bahwa tiada tuhan kecuali Dia. Dia dan para malaikat serta orang-orang yang berilmu menegakkan keadilan.

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيم

Artinya: Allah menyatakan bahwasanya tidak ada tuhan melainkan Dia yang menegakkan keadilan,  para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu) Tidak ada tuhan selain Dia yang maha perkasa lagi maha bijaksana (S. Ali Imran ; 18)[8]
Firman Allah Surah Fathir; 28
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌغَفُورٌ (28
Artinya: Dan demikian (pula) diantara manusia, binatang-binatang melata dan binatng ternak yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang takut kepada Allah diantara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama.Sesungguhnya Allah maha perkasa lagi maha pengampun.Firman Allah Al-Ankabut: 43
وَتِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ وَمَا يَعْقِلُهَا إِلَّا الْعَالِمُونَ
Artinya: Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buatkan untuk manusia, dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.
Firman Allah lagi. S. Az-Zumar;9:

دِيَارِهِمْ هُوَ قَانِتٌ آَنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الْآَخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ (9)
Artinya; (Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) ataukah orang yang beribadah diwaktu-waktu malam dengan  bersujud dan berdiri, sedang ia takut kepada  (azab) akhirat  dan mengharapkan rahmat  Tuhannya, katakanlah; Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui  ?. Sesungguhnya  orang yang berakallah  yang dapat menerima pelajaran.[9]

2.    Menuntut ilmu dan kemudahan

حدثنا محمود بن غيلان اخبرنا ابو اسامة عن الاعمش عن ابى صا لح عن ابى هريرة قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من سلك طريقا يلتمس فيه علما سهل الله له طريقا الى الجنه [10]

Artinya: Ahmad bin Ghailan menceritakan kepada kami. Abu Usamah memeberitahukan kami dari al-A’masyi dari Abi Shaleh  dari Abi Hurairah berkata. Rasulullah saw. Bersabda. Barang siapa  menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah memudahkan baginya jalan menuju syurga.
(Hadis ini hasan)


حدثنا نصربن علي  اخبرنا خا لد بن يزيد العتلي عن ابي جعفر ارازي عن الر بيع بن انس  عن انس بن  
  ما لك قال رسول الله صلي الله عليه وسلم من خرج في طلب علم فهو
في سبلى الله حتي يرجع[11]
Artinya: Nasr bin Ali menceritakan kepada kami , Khalid bin Yazid al-Attall memberitahukan kepada kami, dari Abu Ja’far ar-Razi dari ar-Rabi bin Anas, dari Anas bin malik Rasulullah saw. Berkata: Barang siapa keluar (dari rumahnya) untuk mencari ilmu maka dia jihad di jalan Allah sehingga ia kembali (Hadis ini Hasan Garib dan sebahagian ahli hadis meriwayatkan hadis ini tapi tidak meriwayatkannya secara marfu)
3.    Hilangnya ilmu dengan meninggalnya ulam
حدثنا هارون بن  اسحاق الهمداني اخبرنا ابدالله بن سليمان عن هشام ين عروه عن ابيه عن عبدالله بن عمر وبن العاص قال  قال رسول الله صلى الله عليه وسلم  ان الله لايقبض العلم انتزاعايتزعه من النا س واكن يقبض العلم بقبضى العلماء حتى ازا لم يترك عالما اتخزالناس رؤسا جهالا فسئلوا فافتوا بعير علم فضلوا واضلوا
Artinta: Harun bin Ishak al-Hamdani mencerirtakan kepada kami, Abdallah bin Sulaiman memberitahukan kepada kami, dari Hisyam bin Urwah dari ayahnya dari Abdullah bin al-Ash Rasulullah saw. Bersabda, sesungguhnya Allah tidak mengambil ilmu dengan mencabutnya dari manusia tetapi Allah mengambil ilmu dengan caramengambil para ulama, sehingga jika Dia tidak meninggalkan seorang alim, maka orang-orang menjadikan pemimpin mereka dari orang-orang yang bodoh lalu mereka ditanya maka mereka menjawab tanpa dengan ilmu, kemudian mereka sesat dan menyesatkan.

4.    Ilmu dan mengamalkan ilmu

العالم والعلم ولعمل في الجنه فازلم يعمل العالم  بما يعلم كان العلم ولعمل في الجنه وكان العالم ف النار
Artinya: Orang ‘alim, ilmu dan amalnya berada dalam syurga, apabila seorang ‘alim tidak mengamalkan ilmunya maka yang berada dalam syurga hanyalah ilmu dan amalnya saja, sedang orang ‘alimnya  berada dalam neraka.
Hadis ini seiring  dengan ancaman Allah dalam al-quran. surat  Shaff ;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ (2) كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ
Artinya; Hai oran-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat ?.  Amat besar kebencian disisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan [12] (S. as-Saff; 2,3)

5.    Ancaman bagi penuntut ilmu untuk dunia

حدثنا ابوالاشعث  احمدبن المقدام العجلى البسرى اخبرنا امية بن خالد  اخبرنا اسحاق بن يحي بن طلحة  حدثى ابن كعب بن مالك عن ابيه  قال  سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول  من طلب العلم ليجارى به العلماء اوليمارى به السفهاء ويصرف به وجوة الناس اليه ادخله الله النار

Artinya; Abu al-Asy-ats ahmad  bin al-Miqdam  al-Jili  al-Basri, menceritakan kepada kami Umayyah bin Khalid, memberitahukan kepada kami  Ishaq bin yahya  bin thalhah, memberitahukan kepada kami  ibnu Kaab bin Malik dari ayahnya berkata; Aku mendengar Rasulullah saw. Bersabda.Barang siapa mencari ilmu agar diperlakukan sebagai seorang yang pandai  atau untuk berbantah dengan orang-orang yang bodoh atau menarik perhatian manusia kepadanya niscaya kelak Allah memasukkannya ke neraka (hadis ini gharib)

حدثنا علي بن نصربن علي احبرنا محمدبن عباد الهنائي اخبرنا علي بن المبارك  عن ايوبي السختيانى عن خالدبن دريك عن ابن عمر عن النبي صلى الله عليه وسلم قال من تعلم علما لعيرالله او اراد به  عيرالله فليتبوا مقعده من النار 

Artinya; Ali bin Nasr bin Ali menceritakan kepada kami Muhammad bin Abbad  al-Hunaini, memberitahukan kepada kami dari Ayyub as-Shakhutiyani dari Khalid bin Duraik dari ibnu Umar dari Nabi saw. Bersabda; Brang siapa belajar ilmu  karena selain Allah atau menghendaki dengan ilmu itu  selain Allah, maka hendaklah ia menyiapkan tempat duduknya di neraka

D.  PERBANDINGAN KONSEP ILMU MENURUT HADIS DAN SAINS
Ilmu dapat dilihat sebagai sesuatu yang diketahui (pengetahuan, tahu), ilmu pengetahuan (science) yang ber ciri ilmiah.Dan filsafat.Ketiganya memiliki karakter ilmu dan objek kajian yang berbeda yang diakui sebagai ilmu.  Ilmu pengetahuan yang berkembang pada saat ini bersumber dari pemikiran dan filsafat  Barat, sebagi hasil dari aufclarungnya Jerman atau renaissance-nya Erofa, Ilmu dalam pemikiran Barat adalah material oriented, syarat dengan hukum alam (low of natural) dengan prinsip alam adalah satu-satunya yang wujud, sesuatu diluar alam tidaklah diketahui, tidak jelas, tidak pasti. Oleh karena itu diabaikan saja.
Landasan filsafat Barat tentang ilmu ini memberikan implikasi terhadap perwujudan ilmu dimana alam menjadi sesuatu yang mutlak, penyelidikan ilmiah merumuskan konsep ilmu sesuai dengan hubungannya dengan benda-benda material seperti yang ditulis dalam Ensiclopedia Americanapada awal pembahasan ini, selengkapnya peneliti tuliskan sebagai berikut:
Science, if one defines  as systematized positif knowledge, then the history of science is the description and explanation  of the pelopment of that knowledge. For example considering all that we know today  in Astronomy, how did we optain that knowledge. It is a very long story  which takes  us beck to prehistoric time when men  began to  observe  the sun , moon, strs, planets….. .[13] (Sains didefinisikan sebagai system pengetahuan positif, dimana sejarah sains sebagai deskripsi dan eksplanasi dari perkembangan  ilmu pengetahuan. Sebagai contoh semuanya mengikuti yang kita ketahui pada saat ini, astronomi, bagai mana kita memilih ilmu pengetahuan, hal itu merupakan proses panjang dimana kita meruntut kebelakang kemasa prehistoris, kemudian orangmulai melakukan observasi terhadap matahari, bulan, bintang, planet……..)
Ilmu pengetahuan positif yang berkembang pasca modern ini telah menghadapi kejenuhan yang ditandai relatifitas makna hudup manusia, dimana manusia mengalami dilemma social dan relatifitas nilai hidup, karena kering dari nilai-nilai spiritual, akibatnya kehilangan elan vital yang dirindukan manusia.
Islam sebelumnya (abad ke-7 s/d ke-13) telah memberikan prinsif-prinsif ilmu pengetahuan dengan merujuk kepada sumber ajaran-nya (quran dan hadis).Prinsif-prinsif ilmu pengetahuan ini mengakomodasikan nilai-nilai spiritual dan material menjadi fundasi sifat esensial dari ilmu pengetahuan. Sebagaimana penelitian tematik ilmu menurut hadis Nabi saw ini menggambarkan bahwa ilmu adalah pengetahuan dimana seseorang dapat mengetahui sesuatu. Kemampuan mencerap makna sesuatu itu menjadikan orang memahami persoalan-persoalan hidup, ilmu menjadi solusi, karena itu Nabi saw. (islam) mendorong manusia untuk menuntut ilmu pengetahuan, menguasainya dan memanfaatkannya dengan jujur dan ikhlas untuk kebaikan hidup dunia dan akhirat. Seorang alim dapat menjadi pencerah dalam masyarakat yang memiliki derajat yang tinggi disisi Allah swt. Malaikat dan manusia,  Tetapi alim yang tidak mengamalkan ilmu masuk neraka, sedang ilmu dan amalnya masuk neraka. Alim tidak boleh menyembunyikan ilmu, alim tidak boleh menggunakan ilmu hanya untuk kepentingan dunia semata, kesombongan, atau untuk dipuji orang dan lain-lain yang menyalahi nilai-nilai kehormatan dan keakhiratan, bahwa alim harus mempersembahkan ilmunya kepada Allah sebgai pemilik hakiki darilmu, untuk kesejahteraan manusia dan sekalian alam. Hadis-hadis Nabi saw. secara formalis selalu mengaikan penguasan ilmu dengan spritualitas, keluhuran ilmu dan pemilik ilmu serta amal yang didasarkan kepada ilmu, dimana semuanya memiliki tembusan kepada prinsif eskatologis yang kuat. Bahkan terlihat fahan eskatologis ini terasa menjadi pengendali terhadap ilmu, pemilik ilmu dan penggunaan ilmu, sehingga dapat terkendali dan ilmu tidak menjadi sesembahan (disamping Allah), ilmu tidak bebas nilai, ilmu tidak untuk merusak.
Firman Allah pada Surat 2 (Al-Baqarah); 165.

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَتَّخِذُ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْدَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ وَالَّذِينَ آَمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِلَّهِ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

Artinya; Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagai mana mereka mencintai Allah .Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya  dan bahwa Allah sangat berat sisksaNya (niscaya mereka menyesal).

E.   ANALISIS

Penuntut ilmu pengetahuan, orang berilmu pengetahuan dan yang mengamalkan ilmu pengetahuan sangat mulia disisi Allah swt, malaikat dan manusia. Ilmu pengetahuan dalam Hadis-hadis Nabi saw, tidak sekedar bentuk  dan rumusan dari aspek-aspek material duniawi semata, kebenaran ilmu harus merujuk kepada nilai fungsional dan tujuannya, sebagai mana cuplikan hadis Nabi saw.
Amal yang paling utama adalah berilmu mengenai Allah, sesungguhnya ilmu itu mendatangkan manfaat bagimu (bila engkau)bersamanya sedikit maupun banyak amal. Dan sesungguhnya bodoh  itu tidaklah mendatangkan manfaat bagimu  (bila engkau) bersamanya, sedikit maupun banyak amal itu
Ilmu pengetahun berkembang secara sistematis, logik, menurut formatnya, rasional, berdasar objektifitas  dan universal diakui sebagai hal-hal yang alamiah, tetapi tidak meninggalkan aspek spritualnya (ruh), yang membentuk world vieaw (pandangan dunia yang melandasi ilmu pengetahuan dan tujuan ilmu pengetahuan, dengakan kata lain ilmu pengetahuan memiliki muatan nilai-nilai Ilahiat dan manusia adalah pewaris ilmu-ilmu Allah. Pandangan ini menjelaskan, ilmu pengetahuan tidak sekedar persoalan dunia tetapi ladangnya amal (pahala disisi Allah swt), bahwa disamping tujuan-tujuan alamiah manusia, ada tujuan-tujuan akhirat yang dihasilkan para alim dan muta’alim dengan pemanfaatan ilmu.
Perbedaannya dengan world vieawseaculer science adalah, ilmu pengetahuan terbatas dalam natural science tidak memiliki spiritual being yang memberi muatan Ilahiat.Pandangan ilmu pengetahuan sekuler ini menjadikan manusia hamba dari ilmu, sedanga pandangan Hadis (Islam) ilmu pengetahuan menjadi alat pengabdian kepada Tuhan.Ini artinya manusia ditempatkan sebagai hamba, yang kerjanya melakukan pengabdian, kesejahteraan umat manusia dibumi dan ada balasan yang setimpal di dunia dan diakhirat bagi pengamal ilmu.Sedang ilmu pengetahuan sekuler mengangkat ilmu sebagai sesembahan, dimana orang berilmu menjadi penguasa dan pengatur dengan ilmunya, bahkan menjadikan orang-orang berilmu menjadi tuhan-tuhan di bumi yang pada gilirannya dengan ilmunya menggerakkan tangannya merusak darat dan lautan, mengeksploitasi sumberdaya alam sesuka hati.

F.   PENUTUP

Kesimpulan
Ilmu pengetahuan adalah sesuatu yang dengannya orang mengerti, memahami gejala-gejala (phenomena) alam, manusia, dan Tuhan yang didukung oleh fakta-fakta alamiah. Hadis-hadis Nabi saw. mengisyaratkan bahwa ilmu pengetahuan adalah berbasifat ke-Tuhanan, yang menjadi bentuk rumusan ilmu pengetahuan, dimana ilmu pengetahuan berdasarkan alamiah, tetapi memiliki fundasi esensi Ilahiat atau format Ilahiat. Hal ini didasarkan kepada;
Ilmu milik Allah yang diberikan kepada orang yang dikehendaki-Nya beserta memudahkan untuk memahaminya.Penuntut ilmu adalah dalam jihat dan memudahkannya ke-syurga.Kebaikan didasarkan kepada pemahaman kepada agama.Ilmu, orang berilmu dan amal yang berdasarkan ilmu masuk syurga.Ilmu tentang Allah dalah yang utama.Ilmu adalah sarana untuk mengabdi kepada Allah.Kecelakaan bagi orang berilmu dengan tujuan duniawi dan kesombongan, dan orang berilmu tidak mengamalkan ilmunya Allah mengancam dengan memasukkan ilmu dan amalnya kesyurga sedang alimnya masuk neraka.
Ilmu pengetahuan adalah, kefahaman tentang sesuatu (Tuhan, manusia dan alam) dimanfaatkan sebagai ladang ibadah untuk mengabdi kepada Tuhan sebagai hamba untuk kesejahteraan dunia dan akhirat
Pembagian ilmu; Pengetahuan, sains, filsafat dan teologi, hanya dilihat dari objeknya, sebagai spesipikasi keilmuan.Namun Islam melihatnya sebagai sesuatu yang utuh secara konseptual, spesipikasi ilmu pengetahuan tidak menghilangkan unsur spirit ilmu yakni keilahiatannya.
Kefahaman tentang Tuhan merupakan dasar kefahaman tentang ilmu pengetahuan dan sebagai ruh terhadap kebaikan.
DAFTAR PUSTAKA


1.        Qawaid Quamar, Tuhan dan Ilmu Pengetahuan Modern Terj. Dari Buku God’s Existence and Contemporery  Science  ITB. Cet. II.  1983.
2.      Leksikon Islam, Tim Penyusun Pustaka Azet, Jakarta, 1988.
3.      Idris al-Marbawi, Munjid Fil lughah, Darul Masyriq, Beirut, 946.
4.      The Ensyclopedia Americana, International Edition,  Vol. 24. Lexington Avenue New York. Copyright 1971.
5.      Al Imam  at-Tirmizi, Sunan Tirmizi, Jami’us shahihain, Dar al-Ma’rifah, Publishing & Distributing, Beirut. 1423 H, 2002 M.
6.      Ibid.( Lihat juga Shahih Bukhari, Afkaru ad-dauliyah, Riyadh.
7.      Ibid.
8.      Ayat ini untuk menjelaskan martabat orang-orang yang berilmu.
9.      Ibnu Hamzah  al-Husaini al-Hanafiad-Damsyiqi, Asbabul Wurud, Latar Belakang Historis, timbulnya Hadis-Hadis Rasul. Jilid 1. Terjemah. M. Suwarta Wijawa dan Zafrullah salim, Pen. Kalam Mulia, Jakarta, Cet. III, 1996.
10.  Departemen Agama, Al-Quran dan Terjemahannya, Pen. CV. J-ART,tt.
11.  The Ensyclopedia Americana, International Edition,  Vol. 24. Lexington Avenue New York. Copyri


[1] Qawaid Quamar, Tuhan dan Ilmu Pengetahuan Modern Terj. Dari Buku God’s Existence and Contemporery  Science  ITB. Cet. II.  1983. h. 14
[2] Leksikon Islam, Tim Penyusun Pustaka Azet, Jakarta, 1988. h. 209
[3] Burhanuddin Salam. Sejarah Filsafat  Ilmu dan Teknologi, Pen. Rineka Cipta Jakarta.cet. I, 2000. h. 14-15
[4] The Ensyclopedia Americana, International Edition,  Vol. 24. Lexington Avenue New York. Copyright 1971. H. 413
[5] Syarifuddin dan Chandra Wijaya, Pengantar Filsafat Ilmu, pen. Cita Pustaka Media, cet. I. 2005 h. 24
[6] Ibid, h. 23
[7]Al Imam  at-Tirmizi, Sunan Tirmizi, Jami’us shahihain, Dar al-Ma’rifah, Publishing & Distributing, Beirut. 1423 H, 2002 M, h. 1031
[8]Ayat ini untuk menjelaskan martabat orang-orang yang berilmu.
[9] Ibnu Hamzah  al-Husaini al-Hanafiad-Damsyiqi, Asbabul Wurud, Latar Belakang Historis, timbulnya Hadis-Hadis Rasul. Jilid 1.Terjemah.M. Suwarta Wijawa dan Zafrullah salim, Pen. Kalam Mulia, Jakarta, Cet. III, 1996. h. 258.
[10] Ibid.( Lihat juga Shahih Bukhari, Afkaru ad-dauliyah, Riyadh. Bab Kitab Ilmu.h. 21
[11] Ibid.
[12] Departemen Agama, Al-Quran dan Terjemahannya, Pen. CV. J-ART,tt.h. 552
[13] The Ensyclopedia Americana, International Edition,  Vol. 24. Lexington Avenue New York. Copyright 1971. H. 413

0 comments:

AdBrite

Your Ad Here